REVOLUSI BIG DIGITAL DATA : SAAT PROFILMU DENGAN MUDAH BISA DI TEBAK

  04 September 2015
Rate this item
(1 Vote)

Indonesiaamanah.com- Pada tulisan saya beberapa waktu yang lalu mengenai Strategi Marketing di Era Digital Milenium ( Trend Digital Marketing By Story Telling ) pernah kita bahas mengenai fakta-fakta; terdapat 2,8 milyar pencarian via Google, 864 juta status diupload di Facebook, 822 ribu website baru dilahirkan, dan terdapat transaksi rp 4,3 triliun dalam e-commerce.

Ledakan data-data digital itu lalu memunculkan fenomena baru yang kini dikenal dengan istilah : big data revolution. Tentang bagaimana jutaan data digital itu diulik untuk menebak perilaku Anda di masa depan.

Ya, diam-diam tumpukan data digital itu bisa dengan presisi menebak arah nasib Anda di masa mendatang. Selain isu mengenai data diri Anda akan di kumpulkan guna kepentingan menjaga keamanan Negara. Termasuk data percakapan melalui whatsap.

Bagi orang awam, tumpukan 864 juta status yang tiap hari di upload di Facebook itu mungkin hanya sampah (junk information). Namun bagi seorang "data scientist", tumpukan data itu adalah harta karun.

Data scientist adalah jenis profesi baru yang melambung dalam era revolusi big data ini. Tugasnya mengulik jutaan data digital yang berserakan, dan kemudian memasaknya untuk menemukan pola, pattern, dan voila, menemukan prediksi yang akurat tentang arah perilaku masa depan kita.

Contoh sederhana : dari jejak digital dimana sering saya menulis artikel dan kemudian menjadi viral serta urutan posisi teratas di mesin pencari Google, dalam transaski online yang saya lakukan, serta ribuan status saya di Facebook, Twitter dan Instagram; seorang data scientist bisa dengan akurat memprediksi : profile saya, cara berfikir saya, minat saya, produk apa saja yang akan saya beli, berapa jumlah tabungan yang saya miliki, berapa besar biaya pulsa saya dalam sebulan, serta ada berapa kartu kredit ada di dompet saya.

Apa yang kemudian terjadi jika "data-data" itu dijual atau dimanfaatkan oleh produsen besar?, bahkan bisa juga di manfaatkan oleh agen maupun pelaku intelejen, guna mendeteksi lalulintas dan dinamika yang berkembang.

Tentu saja saya akan dengan "mudah" dibujuk dan "masuk perangkap"; sebab bahan-bahan promosi yang mereka gunakan sudah disesuaikan PERSIS dengan selera, jumlah tabungan, dan arah minat yang saya miliki.

Dalam banyak hal, situasi seperti diatas sudah terjadi. Sebagai pelanggan setia Amazon.com (toko buku online terbesar di dunia); saya sering browsing dan membeli buku-buku dari mereka.

Tanpa saya bilang, mereka kemudian tahu pola selera saya. Besok-besok, saat saya mampir, mereka memunculkan sejumlah rekomendasi buku yang layak dibeli.

Dan ajaibnya : rekomendasi yang mereka tawarkan persis dengan minat dan selera buku yang saya ingin beli. Dengan mudah saya "masuk perangkap Amazon". Dan akhirnya, beli buku lagi.

Dalam menggoreng jutaan data digital, seorang Data Scientist dibekali dengan apa yang disebut sebagai "Analytical Software". Smart software inilah yang akan melacak pattern dan pola dari jutaan data digital yang berserakan.

Dalam skala yang kecil dan sederhana; saya ingin menunjukkan kekuatan analytical software ini. Dalam mengelola blog ini saya dibekali dengan analytical software. Dari software ini, saya kemudian bisa melacak mana tulisan-tulisan di blog ini yang paling banyak dibaca dan juga mendapat komentar terbanyak.

Tanpa survei, saya kemudian dengan segera bisa tahu jenis tulisan apa saja yang digemari oleh pembaca blog ini (dan juga tulisan apa yang kurang begitu disukai).

Dengan bantuan seorang data scientist dan advance analytical software, saya sejatinya bisa melakukan analisa prediktif yang akurat. Misal, dari tulisan yang sedang Anda baca ini, saya bisa menebak berapa orang yang AKAN membacanya.

Itulah contoh sederhana yang mengambil kasus dari berbagai tulisan saya di media online. Proses serupa bisa dilakukan media atau perusahaan besar yang melibatkan jutaan data digital pelanggan dan pembacanya.

Informasi yang didapat bisa sangat powerful : sebab jika sebuah produsen bisa memprediksi arah perilaku masa depan para pelanggannya dengan akurat; profit bisa dicetak dengan laju secepat kilat.

Dan dalam era revolusi BIG DATA digital, proses seperti itu telah menjadi kenyataan.

Contoh lain dalam skala yang agak besar : sebuah lembaga penelitian telah melacak jutaan data digital seluruh mahasiswa dari sebuah kampus di Amerika. Dari jutaan data digital yang dimasak itu, muncul temuan yang lumayan mencengangkan. Mereka bisa memprediksi dengan cukup akurat, siapa saja mahasiswa yang kelak akan sukses dalam hidupnya. Dan siapa yang akan hidup dengan penghasilan pas-pasan (mungkin hingga akhir hayatnya).

Dengan kata lain, jejak-jejak digital yang Anda tinggalkan dalam dunia maya ini memberikan infomasi yang amat kaya tentang diri Anda.

Informasi tentang profil mu, cara berfikir, apa minatmu, berapa penghasilanmu, dan yang paling penting : apakah kelak kamu akan sukses dalam hidup atau selalu terpuruk dalam hidup serba kekurangan.

That's the power of of big digital data revolution. Be ware of This!!

By Adi Sumarno

 

Leave a comment

1 comment